BismiLlahirRahmanirRahim~

Saturday, 27 December 2014

Pelangi Muncul Setelah Hujan

BismiLlahirRahmanirRahim~

"Mam, saya dapat tahu, anak pak imam dah nak nikah? Betul ke?"
Aku bertanya. Curious dengan rumours yang sampai ke telingaku.
Pak imam mengerutkan kening.
"Iya, benar. Dengan doktor pilihan hatinya. Baguslah, dia misi, suami dia nanti doktor. Kerja tempat sama. Senang."

Aku terkedu sendiri. Pusing belakang. Langkah.
Cari tiang. Cari tiang.
Mana pula tiang surau ni. Tak nampak. Tak nampak.
Apa ni, pandangan blur pula.
Oh tidak. Aku, abang bikai tidak mungkin menitiskan air mata benda remeh-temeh macam ni. Kenot, kenot.

Pak imam meletakkan tangannya di bahuku.
"Redo."

Aku tak nak nampak tacing sangat. Aku pergi ke peti surat surau. Olok-olok baca bil api bulan ni. Dari alamat atas sampai alamat bawah bil aku baca. Tulisan kecil besar kuman pun baca. Tahan sebak sebenarnya. Huhu...

Pak imam bersuara memujuk,
"Kau tahu tak, Allah itu Maha Adil.
Orang yang dilahirkan tanpa tangan, Allah berikan kelebihan pada kedua kakinya.
Orang yang dilahirkan tanpa kaki, Allah berikan kelebihan pada kedua tangannya.
Orang yang dilahirkan tanpa tangan dan kaki, Allah berikan kelebihan pada mulutnya.
Orang yang kehilangan tangan, Allah berikan ganti keistimewaan di anggota badannya yang lain.
Orang yang kehilangan orang ayah ibu yang tersayang, Allah berikan ganti dapat suami atau isteri yang menyayanginya.
Jadi, kalau kau hilang orang yang kau suka, kau yakinlah Allah akan berikan ganti dengan orang yang akan cinta kau sepenuh hati sebagai pasangan sahnya."



Berdesup menusuk dalam hati ini.
Aku tak tunggu lama. Berlari keluar. Ah, tak nampak pula pintu surau. Tingkap pun jadilah.

ZASSS!

Terjun tiruk dari jendela surau terus ke dalam kolah surau. Nangis banyak-banyak dalam kolah surau.
Akhirnya, harapan tinggal harapan. Ku sangkakan panas hingga ke petang, rupanya cendol di tengahari.
Pak imam tidak melibaskan serbannya lagi.
Macam tengah senyum saja pak imam.
Pai ati.
---------

***Deep.. Hhaha.. Pandai Encik Sederhana bersahaja menyampaikan ceritanya, walaupun ada ibrahnya yang tersendiri bagi yang melihat dengan kaca mata hati.

Percayalah. Tiap perkara yang Tuhan takdirkan dalam hidup kita, walaupun pahit, redhalah dan yakinlah bahawa pasti akan ada hikmah yang tersembunyi pada masa akan datang, di dunia mahupun di akhirat sana.

Yakinlah untuk yakin dan serahlah segala urusan kita kepada Dia Yang Maha Kuasa. Selagi mana kita boleh berusaha, usahalah. Selebihnya kita berdoa dan bertawakal pada Yang Maha Mengetahui yang terbaik untuk hamba-Nya.


Allah tidak zalim pada kita, tapi kita yang menzalimi diri kita sendiri. NastaghfiruLlahal’azim.. Muhasabah diri kita agar dapat perbaiki yang mana kurang. Moga Allah bantu.

BarakaLlahu’alaina. Salam kasih sayang. <3
Post a Comment